Tentang Hobi Nge-game

Apa sih alasan nge-game? Emang manfaatnya?

Tergantung. Buat gue, nge-game bisa jadi pengisi waktu di kala senggang, mengasah otak supaya gak tumpul, ketemu dan mengenal orang (gak harus jadi teman) baru, sampai menjaga tingkat sportivitas pribadi. Jelas ada aura persaingan yang kental di dalam game. Nah gimana caranya supaya kita sebagai player bisa tetap unggul sesuai aturan main, tanpa harus curang lewat cheat atau mod.

Tapi harus diakui gue bukan hardcore gamer yang bersedia menghabiskan satu hari penuh untuk nge-game. Dalam hal ini baca buku masih ngalahin game yang bisa bikin gue melek terus 😀 nge-game pun cukup pakai android (sekarang LG Nexus 5) karena memang lebih suka mobile games. Gue juga bukan penganut aliran murni f2p (free-to-play), sering kadang gue gak keberatan belanja di in-app purchase games kalau memang diperlukan. Prinsipnya, selama bikin happy dan masih bisa beli, kenapa gak?

Belanja di Google Play Store

Google Wallet-02
Daftar belanja di Google Play Store

Mulai dari beli aplikasi (say no to bajakan!), stiker di LINE, sampai beli ini-itu demi nge-game. Fruit Ninja, Minecraft, Where’s My Water, Hack Ex, Clash of Clans, hingga belakangan main Ingress, Brave Frontier, Dawn of Titans, dan lain-lain.

Nge-game pun kadang ada bosannya dengan berbagai alasan. Ada buku yang harus dibaca, game baru, atau kesibukan di kantor. Keluarga tetap yang utama dong. Biasanya game bisa berumur 2-3 tahun rutin dimainkan di antara kebosanan yang timbul. Bahkan pertemanan bisa terus berlanjut dengan main game yang lain namun masih dengan orang-orang yang sama. Hal ini gue alamin dengan komunitas Ingress Enlightened Indonesia, dan teman maya bermain Brave Frontier di AppInvasion di mana gue dipaksa interaksi pake bahasa Inggris.

Jadi, selama tidak berlebihan, masih ada manfaat nge-game kok.

4 thoughts on “Tentang Hobi Nge-game”

Leave a Reply